Friday, June 4, 2010

Palestin dan janji Allah yang tersangat benar.

Hari ini segalanya ok bagi saya. Kecuali satu hal. Saya rasa sangat tidak selesa bila memperkatakan hal ini. Perut rasa sakit—tanda sedih yang teramat. Terasa ingin diketuk-ketuk isi otak mereka cam hammer ketuk paku nak bagi masuk dalam kayu masa buat kerja kayu Kemahiran Hidup F3 yang mengatakan kasihan tapi tidak bebuat apa-apa malah masih boleh merajuk dengan pakwe, masih lagi sempat untuk merancang aktiviti yang bakal dijalankan bila keluar bersama nanti.

Palestin.

Isu yang tidak akan pernah surut selagi mana Israel laknatullah, satu-satunya kaum derhaka yang disebut dalam Al-Quran yang masih dikekalkan kewujudannya oleh Allah itu masih dengan angkuh penuh kesombongan menjalankan kezaliman.

Masa kecik-kecik dahulu saya pernah tanyakan emak, apakah Bani Israil yang Allah sebut-sebut di dalam Al-Quran itu, yang telah banyak membunuh para Nabi Allah itu, adakah sama dengan Israel zaman sekarang ini. Ok itu adalah pada tahun sekitar 1998-2000. Dan surprisingly mak berkata,

“Haa yelah. Mawar tak taw ke selama nih?” Mak jawab soalan saya dengan soalan juga.
Huwwa!! Rahang bawah jatuh—melopong separuh ternganga mulut saya mendengar jawapan mak.
Lamenye diorang hidup ma! Mesti diorang rasa best kan ma sebab diorang ada dalam Quran. Mawar ad baca da ma cerita diorang dalam Quran ” jawab saya yang masih kecil, sekitar 8, 9, 10 tahun ketika itu.

Apabila umur saya menginjak dewasa, perlahan-lahan saya mengerti mengapa Allah masih mengekalkan kewujudan mereka di planet Bumi ini.
Tak lain tak bukan, untuk memberi kita pengajaran. Menyedarkan kita akan kekuasaan Allah. Kaum lain seperti kaum Nabi Nuh, telah habis populasinya berbelas ribu tahun dahulu. Kaum Thamud juga begitu. Kaum Luth? Itu lagi lah habis dihancurkan Allah. Tapi yang ini, Bani Israil.. masih lagi wujud populasi Yahudi ini dan menguasai pula dunia. Nyatakan apa yang mereka tidak kuasai? You name it and you’re gonna agree with what I said. Everything! Baik dari ekonomi, pemerintahan dan yang paling penting, media dan kepala Negara. 

Saya tak mahu memperkatakan tentang kapal Mavi Marmara yang membawa kelengkapan dan segala bagai bantuan kemanusiaan yang telah diserang pula oleh si yahudi Israel laknatullah itu. Semua orang saya yakin sudah maklum akan hal itu. Berpuluh-puluh sms kita terima dan forwardkan. Yang saya ingin katakan adalah, apa usaha yang telah dicurahkan?

Kau mengaku kasihan melihat penderitaan mereka. Kau mengaku sangat mengutuk tindakan Israel laknatullah yang kejam dan tidak berperikemanusiaan itu. Tapi apa yang kau sudah buat untuk mereka? Apa yang bakal kau jawab apabila di Akhirat hari yang penuh dengan tekanan maha dahsyat itu, si anak-anak Paletin, anak para intifadha itu menuntut bela atas kita yang tidak berbuat apa-apa semasa di dunia dahulu? Jangan ingat Palestin isu negara ok! Never and ever u dare to think like dat! Jangan pernah berfikiran begitu. Palestin isu Islam. Kita wajib mengambil tahu. Kalau mengaku Islam, kalau mengaku beriman dengan Allah, sila jalankan peranan anda, saya dan kita.

Tanya diri sendiri, sudahkah anda menghafal Qunut nazilah? Sudah memasukkan doa buat para mujahidin yang sedang berjuang di sana ketika solat? Adoiyai~ perut rasa sakit—sebak.

Terasa ingin mengucapkan jutaan terima kasih buat Akhi Muhaimin dan Ukhti Azizah atau saya panggil Gee itu. Kedua mereka sahabat seperjuangan saya di KMJ dahulu. Kegigihan Muhaimin untuk istiqamah membaca Qunut nazilah semasa solat berjemaah dahulu membuatkan saya inspired habes by him untuk turut sama menghafal dan mendalami maksudnya. Ok sila jangan meniru aksi penulisan yang tidak betul dalam tulisan saya ini kerana dikhuatiri anda bakal mendapat 0 out of 10 for grammar ok. Merekalah pencetus semangat untuk saya menghafal Qunut nazilah dahulu. Syukran jiddan Muhaimin, Gee! Semoga jadi amal jariah yang berganda-ganda buat kamu berdua, amen.

Beberapa malam yang lepas I’ve had a quarrel with d sister in d house. To Anis, if ever u read this, sila maafkan saya ok? Tapi saya yakin yang dia takkan baca punyalah blog saya nih. She hates reading, d thing that I most confident about her. Kakak yang saya kasihi kerana Allah itu tidak begitu memahami tentang isu Israel laknatullah ini. Ok, salah saya. It was ALL my fault ok. And I admit it. Segala sms yang dikirim kepada saya, tidak pernah sekalipun saya forward kepada beliau.

Tidak pernah sekalipun.

Teringat saya akan pesan Kak Aiqa sahabat seperjuangan yang saya cintai,

“Kita nih asyik bagi tazkirah demi tazkirah, peringatan demi peringatan pada sahabat-sahabat. Tapi keluarga jangan kita lupakan pula”.

Lebih kurang begitulah ayat dia dahulu.

Benar. Sesungguhnya berdakwah terhadap keluarga itu lebih susah berbanding terhadap sahabat-sahabat. Saya tidak menujukan kata-kata ini kepada mereka yang memang dibesarkan dalam suasana addin di rumah mereka. Mereka yang merupakan produk dari baitul muslim. Kata-kata ini—berdakwah kepada keluarga itu agak susah—saya tujukan kepada orang-orang seperti saya. Yang dibesarkan mengikut acuan sekular. Haa ingat. sekular adalah mengambil apa yang dirasakan sesuai dengan diri, ajaran Islam yang dirsakan tidak sesuai dengan diri, tidak diambil. Dah kalau tak diambil tuh sama lah maksud dengan tak diamalkan.

Sejurus selepas Kak Aiqa memberi sms demikian, barulah saya memikirkan bagaimana dan apa tindakan yang harus saya ambil. Saya bermula dengan memberi sms berupa takirah dan mengucapkan ‘Selamat Hari Jumaat’ kepada mereka. Alhamdulillah Allah permudahkan. Perlahan-lahan Allah permudahkan impian saya untuk berdakwah terhadap keluarga.

Kembali kepada Palestin. Kakak saya menyatakan rasa sedih dan rasa geramnya kepada Israel laknatullah. Saya apa lagi. Memang seharian di rumah sorang-sorang sudah berbakul-bakul rasanya kutukan demi kutukan saya hamburkan untuk Israel. Tak henti-henti hati jadi terlalu cemburu, teramat-amat cemburu dengan para mujahidin disana. Perut? Oh yang itu tak usah cte. Seperti biasa sangat sakit ok!

Apa yang ingin saya ceritakan adalah kata-kata Anis pada malam itu. Dia kata dia takut buat tambah dosa je dia mengutuk Israel. Haa dari sini jadinya perbalahan kecil antara kami. Oh sila jangan risau kerana salu apabila bergaduh, at d end kami akan menamatkannya dengan gelak besar—tanda perdamaian.

Sahabat-sahabat dan siapa yang mungkin membaca, masih belum terlambat untuk dikau usahakan apa yang dikau mampu. Ayuh! Bangunlah! Tegakkan Islam dalam dirimu nescaya akan tertegaklah Islam di planet ini! Tinggalkan karat-karat jahiliyyah! Changing for a good doesn’t mean u need to buang all ur sifat! Its not what I mean. Be what u are, but at d same time, tegakkan Islam dalam diri kita. Tegakkan dan pastikan 10 ciri fardhu Muslim tu da sebati dengan diri sendiri. Kemudian baru selesai baitul Muslim, dan kemudian Masyarakat Muslim, Negara Muslim dan barulah alam ini akan menjadi alam yang diredhai Allah. Waktu tu baru tau si Israel laknatullah langit tu tinggi rendah!

Dan pastinya saya harap akan tersedar mereka-mereka yang masih sempat memikirkan untuk bercinta atau merajuk dengan buayafriend atau gelifriend mereka jika memikirkan peranan mereka, bukan setakat kasihan-kasihan pada Palestin tapi Qunut nazilah pun tak pernah berusaha untuk dihafal! Kepada mereka yang merungut ingin dicintai ingin mencintai lantaran hati terlalu gersang untuk dicintai kaum berlawanan jantina yang tidak halal yang mengatakan ‘kasihan Palestin benci Israel’ tapi masih lagi dok menyanjung budaya hidup Yahudi.

Moga Allah kurniakan hidayah kepada kita, dan mereka-mereka yang tidak faham. Kasihanilah mereka, kerana sungguhlah mereka tak faham. Jikalau manusia itu faham bahawa apa yang dilakukannya itu SALAH, nescaya akan ditinggalkannya maksiat itu. Saya mengajak diri sendiri dan semua agar jangan pernah menghukum. Kita hanya penyeru, bukan penghukum. Rule number one in behavioral science is, to NEVER assume. Moga Allah redha akan kita, amen.

“Dan kami menyatakan kepada Bani Israel dalam kitab itu: Sesungguhnya kamu akan melakukan kerosakan di bumi (Palestin) dua kali dan sesungguhnya kamu** akan berlaku sombong angkuh dengan melampau. Maka apabila sampai masa janji (membalas kederhaakaan kamu) kali yang pertama dari dua (kederhakaan) itu, Kami datangkan kepada kamu hamba-hamba Kami yang kuat gagah dan amat ganas serangannya lalu mereka menjelajah ke segala ceruk rantau (membunuh dan membinasakan kamu) dan (sebenarnya peristiwa itu) adalah satu janji yang tetap berlaku ” [surah al-Isra’ : 4-5]

“Sekali-kali Yahudi** dan Nasrani** itu tidak akan redha selagi kamu tidak mengikut agama (cara hidup) mereka” [surah al-Baqarah : 120]

Kamu** = Israel
Yahudi** = Israel
Nasrani** = orang-orang Kristian

No comments:

Post a Comment

Terima kasih atas komen kamu. Saya sangat menghargainya. Semoga Allah merahmati kamu, selama mana kamu hidup di dunia ini, aameen ya Rabb.