Saturday, May 1, 2010

Diciptakan mengapa?

Maka terlahirlah sebuah cetusan rasa di alam maya ini. Saya tahu ini adalah entri pertama bagi blog saya. Termakan jua pujukan dan desakan sahabat-sahabat seperjuangan agar mempunyai sebuah blog sendiri. Buat Nurul Jannah Azam, terima kasih atas desakan dan pujukan penuh kelembutanmu duhai sahabat tercinta. Sahabat-sahabat dan teman lain ada meminta agar saya turut membuat blog tapi tetap tidak mampu membuat saya mengambil tindakan. Segalanya hanya saya jawab dengan senyuman dan kata-kata

"Ish! Taknak lah! Tak retilah ana! Ha ha ha! "

My dear Jannah, credit to you darling! Tapi tetap saya yakin, Allah, Dia lah yang Berkuasa dan menggerakkan hati saya untuk ini. Jannah dan sahabat-sahabat lain itu sebagai perantaraan semata. Segalanya dari Allah jua. Kerana Mu ya Allah. Tanpa izinNYA, tidak mungkin saya mampu untuk melakukan apa pun jua tindakan. Alhamdulillah. Betapa baiknya Allah yang Maha Pemberi itu. Baiklah, saya terpanggil untuk menjelaskan kepada diri saya dan anda sendiri mengenai satu perkara. Atas tujuan apa kita diciptakan?

Jika bertanya kepada sebuah robot,

"Hai robot. Mengapa kau diciptakan?" Pasti sang robot sendiri tidak mengetahui atas tujuan apa dirinya diciptakan. Maka sang robot yang kebodoh-bodohan kerana masih blur tentang hakikat penciptaannya pun membalas,

"Kalau kau nak tahu, kau tanyalah si saintis yang menciptakan aku. Apalah kau nih! confirm-confirmlah aku tak tahu! "

Itu robot. Sebuah ciptaan yang masih tidak sempurna. Lihatlah diri kita sendiri wahai manusia. Kita sendiri tidak tahu atas dasar apakah, atas sebab apakah kita diciptakan. Maka soalan harus ditanyakan kepada Sang Pencipta.


Sesungguhnya kita bukan robot, ciptaan manusia yang punya banyak kelemahan.


Allah. Tuhan kita yang Maha Besar, Maha Berkuasa atas SETIAP SEGALA sesuatu itu.

Dia sebagai Tuhan Yang TERLALU Memahami hati hambaNYA telah siap sedia mengemukakan jawapan dalam sebuah kitab kuno yang terlalu melengkapi keseluruhan aspek dalam kehidupan manusia laksana ensiklopedia canggih yang tidak akan lapuk dek zaman lantaran terlalu flexible-nya isi kandungan kitab kuno ini-AlQuran.

"dan tidak AKU ciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadat kepadaKU" [Adz-Dzariyat:56]

Telah jelas. Allah telas menjelaskan apakah hakikat penciptaan manusia. Justeru, mengapa dunia yang penuh tipu daya yang terlalu indah ini yang masih dikejarkan?

Allah menguji setiap saat. Dia menilai hati hambaNYA setiap detik. Tanpa langsung disedari manusia yang hatinya lupa. Lupa akan TuhanNYA yang mengawal setiap bilangan oksigen dan karbon dioksida yang diserap masuk dan keluar melalui inhalation process dan exhalation process. Lupa akan Tuhannya yang mengawal setiap movement of cell, regulation of interstitial fluid dan sebagainya kerajaan dalam diri kita sendiri tanpa disedari. Lupa bahawa Akhirat itu menanti, mati itu pasti, dan janji Allah itu Mesti. Renunglah hakikat diri agar kita kenali diri. Marilah bersama kenali diri agar kita kenali Pencipta Hakiki. Mari melapangkan dada unuk berjiwa besar menjadi seorang hamba.

Ingatlah, Raqib dan Atid itu tidak pernah jemu mencatit.

Setiap detik.

Setiap saat.

Itu arahan Tuhan Yang Maha Berkuasa. Agar kelak di Akhirat yang penuh dengan tekanan maha dahsyat itu, tiada siapa akan merasa teraniaya dan dianiaya. Tiada siapa akan merasa dizalimi lantaran semua hamba berpuas hati dengan ketepatan catatan yang dilakukan.

Walaupun amalan kejahatan.

Raqib dan Atid itu tidak pernah berhenti bekerja.

Adakah kita bersedia untuk Yaumul Akhirat itu?

4 comments:

  1. congratz on ur blog debut..may Allah bless ur way..Amiinn~

    ReplyDelete
  2. salam ukhti,
    pengisian yang bermanfaat.
    memang tiadalah manusia diciptakan melainkan untuk beribadah kepada Allah. boleh juga rujuk surah 2, ayat 30,..
    ramainya sahabat2 yang suka punyai blog.
    moga hati2 kita terus mencintaiNya.

    ReplyDelete
  3. diyana.....syahirah dah comment tu..hehe

    ReplyDelete
  4. mantop la ukhti...chaiyok2.teruskan perjuangan..=)

    ReplyDelete

Terima kasih atas komen kamu. Saya sangat menghargainya. Semoga Allah merahmati kamu, selama mana kamu hidup di dunia ini, aameen ya Rabb.